Bunga Aconitum, Si Cantik yang Mematikan

FLORA BUNGA

2021-09-01

Bunga Aconitum bunga beracun

AfricanElephantCrossing.com - Bunga Aconitum ini terlihat sangat indah dengan warnanya yang terang.Dikenal juga sebagai helm setan, tanaman ini termasuk dalam keluarga buttercup. Bunga ini memiliki bermacam istilah lain seperti roket biru, helm iblis, helm bunga, kutukan macan tutul, Wolfbane, Ratu racun, dan Monkshood.

Tanaman parennial ini tumbuh hingga ketinggian 0,6 hingga 1,5 m dan menyerupai delphinium. Aconite memiliki ciri khas bunga berwarna biru atau ungu berbentuk helm. Kadang-kadang, bunganya bisa berwarna putih, merah muda, persik, atau kuning. Lebih dari 100 spesies Aconitum ditemukan di seluruh zona beriklim Amerika Serikat dan Kanada. Tanaman ini juga ditemukan di banyak bagian Asia, Afrika, dan Eropa. Mereka mengandung alkaloid yang sangat beracun.

Tanaman ini juga banyak ditemukan di daerah pegunungan di belahan bumi utara di tanah yang lembab tetapi dikeringkan dengan baik di hutan, daerah alami, hutan lembab dan duduk di sepanjang tepi sungai. Tanaman ini akan tumbuh lebih baik di daerah musim panas yang sejuk. Ada lebih dari 250 spesies Aconitum, yang merupakan anggota keluarga daru buttercup.

Racunnya yang Mematikan

Bunga Aconitum ini merupakan tanaman beracun yang mematikan. Bagian daun dari tanaman ini tidak terlalu beracun. Yang paling beracun adalah bagian akarnya. Hanya beberapa tetes dari akar tanaman dapat menyebabkan kelumpuhan otot jantung atau seluruh sistem pernapasan, yang dapat mengakibatkan kematian.

Suku Ainu yang berasal dari Jepang sering menggunakan racun dari tanaman ini untuk berburu, dengan cara dioleskan pada ujung anak panah. Jika tertelan, gejala-gejala yang akan dialami adalah detak jantung lebih cepat, mual, muntah, kesulitan bernafas, terasa terbakar di mulut, lidah dan bagian perut. Jika dalam dosis yang besar akan meninbulkan kematian hanya dalam waktu 2 hingga 6 jam dan 20ml saja sudah cukup untuk membunuh seorang manusia dewasa.

Pada tahun 2004, aktor Kanada Andre Noble meninggal setelah secara tidak sengaja memakannya ketika sedang mendaki. Tapi ini tidak biasa, Aconitum terlihat jauh lebih menggoda daripada buah beracun. Di masa lalu, racun mematikannya digunakan untuk menghiasi ujung panah racun. Dan ekstrak akarnya telah ditampilkan dalam kasus pembunuhan modern. Pada 2010, Lakhvir Singh, "pembunuh racun kari", dipenjara seumur hidup karena mencampur kari mantan kekasihnya dengan aconite India, yang dikenal sebagai Ratu Racun.

Akrab dengan Dunia Sihir

Wolfsbane disebut dalam mitologi, dimana kandungan yang terdapat dalam tanaman ini dapat mengusir serigala jejadian atau untuk mengundang tampilan serigala tanpa tergantung kepada fase-fase bulan.

Selama Abad Pertengahan, para penyihir menggunakan wolfsbane dalam ramuan "terbang" mereka karena perasaan pusing dan mati rasa yang disebabkan oleh efek samping detak jantung yang tidak teratur. Mereka juga menggunakannya dalam ramuan cinta, tetapi karena ramuan beracun ini sering berakhir dengan membunuh kekasihnya, tanaman itu juga mendapatkan nama Janda Berkabung.

Digunakan Sebagai Pengobatan Tradisional

Berbagai spesies Aconitum telah digunakan selama berabad-abad baik sebagai racun maupun obat-obatan. Akar adalah bagian tanaman yang paling beracun, meskipun semua bagian dianggap beracun. Ekstrak spesies Aconitum telah diberikan secara oral dalam pengobatan tradisional untuk mengurangi demam yang berhubungan dengan pilek, pneumonia, radang tenggorokan, croup, asma, untuk rasa sakit, peradangan, dan tekanan darah tinggi. Berguna sebagai diuretik yang menyebabkan berkeringat, untuk memperlambat detak jantung dan untuk sedasi.

Dalam pengobatan tradisional Asia, ekstrak akar biasanya dicampur dengan licorice atau jahe. Secara historis, aconite paling sering digunakan dalam budaya Barat sebagai tingtur. Itu diterapkan secara topikal sebagai obat gosok counterirritant untuk neuralgia, rematik, dan linu panggul. Dalam homeopati, aconite digunakan untuk mengobati ketakutan, kecemasan, dan kegelisahan; demam mendadak akut; gejala dari paparan kering, cuaca dingin atau cuaca sangat panas; kesemutan, dingin, dan mati rasa; influenza atau pilek dengan kemacetan; dan sakit kepala berdenyut yang berat.

Baca Juga

Mengenal Bunga Dracunculus Vulgaris si Bunga Dracula

Bunga Aconitum, Si Cantik yang Mematikan

Mitos dan Manfaat dari Bunga Wijaya Kusuma yang Fenomenal

Bunga Wijaya Kusuma : Sang Ratu Malam yang Membawa Keberuntungan

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021